Kaleidoskop Iklim di Jawa Timur Tahun 2019 Kaleidoskop Iklim di Jawa Timur Tahun 2019

Kaleidoskop Iklim di Jawa Timur Tahun 2019 Kaleidoskop Iklim di Jawa Timur Tahun 2019

Analisis Cuaca, Iklim dan Gempa Bumi, Refleksi Kebencanaan 2019 dan Outlook 2020 Analisis Cuaca, Iklim dan Gempa Bumi, Refleksi Kebencanaan 2019 dan Outlook 2020

Jakarta (27/12) - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika menyebutkan bahwa hingga Desember 2019, tercatat telah terjadi 343 kejadian banjir, 340 tanah longsor, banjir disertai tanah longsor di 5 lokasi, serta 554 kejadian puting beliung. Kemarau panjang dan kekeringan tahun ini turut memicu 52 kejadian kebakaran hutan dan lahan dan bencana asap.

Di samping itu, data kegempaan menyebutkan bahwa di tahun 2019 telah terjadi 11.573 kali gempa, di antaranya terdapat 344 kali gempa diatas M.5 (magnitudo 5) dan 17 kali gempa merusak. Berdasarkan peta aktivitas gempabumi (seismisitas) selama tahun 2019, tampak bahwa kluster aktivitas gempabumi paling padat terjadi di daerah Nias, Lombok-Sumba, Laut Maluku Utara, Ambon, Laut Banda, dan Sarmi-Mamberamo.

Sementara itu, Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati, menjelaskan bahwa kekeringan pada tahun 2019 yang berdampak pada sektor pertanian, sumber daya air, kehutanan, dan lingkungan ini turut dipicu oleh fenomena El Nino yang aktif dari September 2018 hingga Juli 2019 di Samudera Pasifik ekuator bagian tengah. Kemudian diikuti pula oleh fenomena Dipole Mode fase positif Samudera Hindia (IOD+) yang menguat sejak April 2019 hingga Desember ini.

Kekeringan tahun 2019, tambahnya, menjadi cukup parah salah satunya adalah karena lebih dinginnya suhu permukaan laut di wilayah Indonesia terutama bagian selatan >0.5°C dari kondisi normalnya pada periode Juni - November 2019. Suhu permukaan laut yang lebih dingin menyebabkan sulitnya pertumbuhan awan yang berpotensi hujan akibat kurangnya kadar uap air di atmosfer akibat rendahnya penguapan dari lautan.

"Secara umum, musim kemarau tahun 2019 menunjukkan kondisi lebih kering dari musim kemarau tahun 2018 dan acuan normal klimatologis tahun 1981-2010, meski tidak lebih kering dari kondisi musim kemarau tahun 2015 saat terjadi fenomena El Nino kuat pada waktu itu," ujar Dwikorita.

Selain itu, sambungnya, tingkat kekeringan meteorologis juga ditunjukkan oleh periode tanpa hujan lebih dari 3 bulan (90 hari) yang cukup merata terjadi di Nusa Tenggara, Bali, dan sebagian besar Jawa. "Daerah Rumbangaru, Sumba Timur mencatat rekor hari tanpa hujan terpanjang pada tahun ini yaitu 259 hari," terangnya.

Ia juga menyatakan bahwa panjang musim kemarau 2019 di Indonesia cenderung lebih panjang dari normalnya. Pada tahun 2019, ~46% dari 342 Zona Musim di Indonesia mengalami panjang musim kemarau sama hingga lebih panjang 6 dasarian (2 bulan) dari normalnya.

Hingga 20 Desember 2019, ungkapnya, musim kemarau masih berlangsung di Jatim bagian timur, sebagian besar P. Sulawesi, sebagian Kep. Maluku, Papua Barat, dan Papua bagian selatan.

"Salah satu dampak kekeringan yang cukup parah pada tahun ini adalah memburuknya kualitas udara lingkungan akibat kebakaran hutan dan lahan pada Agustus hingga Oktober 2019," ujarnya.

BMKG pun mencatat konsentrasi debu polutan berukuran <10 mikron (PM10) di wilayah Sumatera menunjukkan kecenderungan tinggi. Pada bulan September, konsentrasi semua wilayah di Sumatera melebihi nilai ambang batasnya (150 ug/m3).

Lalu Bagaimana Prospek Iklim Tahun 2020?

Berdasarkan hasil monitoring dan analisis dinamika atmosfer, BMKG memprediksi bahwa pada tahun 2020 tidak terindikasi akan terjadinya El Nino atau La Nina kuat. Sementara untuk kondisi suhu muka laut Perairan Indonesia diprakirakan normal hingga cenderung hangat yang bertahan hingga Juni 2020.

Dwikorita mengatakan bahwa hingga akhir tahun 2020, curah hujan bulanan sepanjang tahun 2020 cenderung sama dengan pola normal (klimatologinya). "Awal Musim Hujan akhir 2019 telah diperkirakan akan lebih mundur dari normalnya, juga bila dibandingkan tahun 2018 lalu," paparnya.

Curah hujan januari - Maret 2020 diperkirakan tinggi terutama di bagian selatan Pulau Sumatera, Pulau Jawa hingga Nusa Tenggara, Kalimantan bagian tengah, Sulawesi dan Papua.

Sementara untuk Awal Musim Kemarau 2020 diprakirakan juga mirip dengan normalnya, yaitu sekitar April - Mei 2020. "Tetap perlu diwaspadai wilayah yang mempunyai 2 kali periode musim kemarau seperti di Aceh dan Riau, dimana Kemarau Pertama umumnya terjadi di bulan Februari - Maret," tuturnya.

Untuk periode musim kemarau 2020 (April - Oktober), lanjutnya, curah hujan saat kemarau akan mirip dengan pola normalnya. Namun demikian, kondisi Musim Kemarau 2020 tidak akan sekering tahun 2019 di sebagian besar wilayah Indonesia (Sumatera, Kalimantan, Jawa, Bali, Nusa Tenggara)



Factsheet

  1. Indonesia, secara geografis merupakan wilayah tropis yang terletak antara dua benua besar, Asia dan Australia, serta dua samudra besar, Samudra Hindia dan Samudra Pasifik.
    Indonesia menjadi tempat pertemuan lempeng tektonik benua besar yaitu lempeng Eurasia, Australia, dan lempeng Pasifik, sehingga menjadi jalur sabuk gunung api akibat penunjaman lempeng tektonik tersebut.
    Hal itu menjadikan Indonesia sangat strategis secara posisi dan sumber daya alam, selain memiliki kekayaan ragam dan keunikan dalam hal cuaca, iklim dan kegempaan yang dapat memberikan kesejahteraan namun mengandung potensi bencana.
  2. Hingga Desember 2019, tercatat telah terjadi 343 kejadian banjir, 340 tanah longsor, banjir disertai tanah longsor di 5 lokasi, 554 kejadian puting beliung.
    Kemarau panjang dan kekeringan tahun ini turut memicu 52 kejadian kebakaran hutan dan lahan dan bencana asap.
    Dalam hal kegempaan, dari ribuan kejadian gempa, tercatat terdapat 12 kejadian gempa bumi signifikan.
    Meskipun jumlah kejadian bencana terkait cuaca, iklim, dan kegempaan tahun 2019 paling sedikit dalam 5 tahun terakhir, masih terdapat 367 korban jiwa, 1385 lainnya menderita luka dan hampir 650 ribu orang mengungsi, selain kerugian material lainnya akibat bencana-bencana tersebut.
  3. Kekeringan yang berdampak pada sektor pertanian, sumber daya air, kehutanan dan lingkungan pada tahun 2019 turut dipicu oleh fenomena Anomali Positip Suhu Muka Laut Pasifik Bagian Tengah (El Nino) yang aktif dari September 2018 hingga Juli 2019 di Samudra Pasifik ekuator bagian tengah, yang diikuti oleh fenomena Anomali Suhu Muka Laut di Samudra Hindia dimana Suhu Muka Laut di timur Afrika lebih hangat disbandingkan dengan suhu muka laut di Barat Daya Sumatera (IOD+) yang menguat sejak April 2019 hingga Desember ini.
    Kedua fenomena kopel atmosfer lautan dari sebelah timur dan sebelah barat Indonesia itu memiliki andil dalam membuat musim kemarau bertambah Panjang dan kuat serta menjadikan musim hujan datang terlambat tahun ini.
  4. Kekeringan tahun 2019 menjadi cukup parah salah satu factor penyebabnya adalah lebih dinginnya suhu permukaan laut di wilayah Indonesia terutama bagian selatan lebih rendah 0.5°C atau lebih dari kondisi normalnya pada periode Juni - November 2019.
    Suhu permukaan laut yang lebih dingin menyebabkan sulit tumbuh awan yang berpotensi hujan akibat kurangnya kadar uap air di atmosfer akibat rendahnya penguapan dari lautan.
  5. Hal itu tampak pada tingkat kekeringan akibat rendahnya curah hujan pada periode musim kemarau dari bulan Juli hingga Oktober 2019.
    Secara umum, musim kemarau tahun 2019 menunjukkan kondisi lebih kering dari musim kemarau tahun 2018 dan acuan normal klimatologis tahun 1981-2010, meskipun tidak lebih kering dari kondisi musim kemarau tahun 2015 saat terjadi fenomena El Nino kuat pada waktu itu.
    Tingkat kekeringan meteorologis juga ditunjukkan oleh periode tanpa hujan lebih dari 3 bulan (90 hari) yang cukup merata terjadi di Nusa Tenggara, Bali, dan sebagian besar Jawa.
    Daerah Rumbangaru, Sumba Timur mencatat rekor hari tanpa hujan terpanjang pada tahun ini yaitu 259 hari.
  6. Panjang Musim Kemarau 2019 di Indonesia cenderung lebih panjang dari normalnya.
    Pada tahun 2019, ~46% dari 342 Zona Musim di Indonesia mengalami panjang musim kemarau sama hingga lebih panjang 6 dasarian (2 bulan) dari normalnya.
    Hingga pemutakhiran data tanggal 20 Desember 2019, musim kemarau masih berlangsung di Jatim bag timur, sebagian besar P. Sulawesi, sebagian Kep.
    Maluku, Papua Barat, dan Papua bagian selatan.
  7. Salah satu dampak kekeringan yang cukup parah pada tahun ini adalah memburuknya kualitas udara lingkungan akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla).
    Pada periode Karhutla Agustus - Oktober 2019, BMKG mencatat konsentrasi debu polutan berukuran <10 mikron (PM10) di wilayah Sumatera menunjukkan kecenderungan tinggi.
    Pada bulan September, konsentrasi semua wilayah di Sumatera melebihi nilai ambang batasnya (150 ug/m3).
    Konsentrasi polutan di atas 450 ug/m3 terjadi di Pekanbaru pada 22-23 September yang mencapai 483.2 dan 420. 7 ug/m3.
    Di Palembang tercatat 476.2 dan 490.5 ug/m3pada 14-15 Oktober.
    Hal ini juga terjadi di di Sampit dimana PM10 pada periode ini mencapai konsentrasi 211.2 ug/m3.
    Pada tanggal 12 - 16 September 2019, konsentrasi harian di Sampit lebih dari 400 ug/m3 tiap harinya.

Bagaimana Prospek Iklim Tahun 2020 ?

  1. Berdasarkan prediksi model El Nino BMKG hingga tahun 2020, kencenderuangan Samudra Pasifik ekuator bagian tengah akan barada pada kondisi Netral, artinya kecil peluangnya akan muncul fenomena El Nino maupun La Nina di Samudra Pasifik.
    Sementara untuk Samudra Hindia, tidak terdapat indikasi akan munculnya fenomena IOD+ maupun IOD- yang kuat pada tahun 2020.
    Pada awal tahun 2020 kondisi suhu muka laut Perairan Indonesia diprakirakan normal hingga cenderung hangat yang bertahan hingga Juni 2020.
  2. Berdasarkan prediksi BMKG hingga akhir tahun 2020, curah hujan bulanan sepanjang tahun 2020 cenderung sama dengan pola normal (klimatologinya).
    Awal Musim Hujan akhir 2019 telah diperkirakan akan lebih mundur dari normalnya, juga bila dibandingkan tahun 2018 lalu.
    Curah hujan Januari - Maret 2020 diperkirakan tinggi terutama di bagian selatan Pulau Sumatera, Pulau Jawa hingga Nusa Tenggara, Kalimantan bagian tengah, Sulawesi dan Papua.
  3. Awal Musim Kemarau 2020 diprakirakan juga mirip dengan normalnya, yaitu sekitar April - Mei 2020.
    Tetapi perlu diwaspadai wilayah yang mempunyai 2 kali periode musim kemarau seperti di Aceh dan Riau, dimana Kemarau Pertama umumnya terjadi di bulan Februari - Maret.
    Untuk periode musim kemarau 2020 (April - Oktober), curah hujan saat kemarau akan mirip dengan pola normalnya.
    Kondisi Musim Kemarau 2020 tidak akan sekering tahun 2019 di sebagian besar wilayah Indonesia (Sumatera, Kalimantan, Jawa, Bali, Nusa Tenggara).

Pelajaran Yang dapat diambil dari Tahun 2019 (Lesson Learnt 2019)

Iklim tahun 2019 ditandai oleh musim kemarau yang lebih panjang dan kering dibanding musim kemarau tahun 2018 dan musim kemarau rerata normalnya (1981-2010).

BMKG sudah dengan baik merilis awal musim kemarau dan potensi kekeringan tahun 2019 yang dapat berdampak pada beberapa sector terkait sehingga diperlukan peningkatan sinergitas multipihak dalam mengantisipasi dampak musim kemarau.

Rekomendasi

  1. Untuk meminimalkan dampak musim kemarau maka perlu memaksimalkan kapasitas waduk, embung kolam retensi dan system folder untuk penyimpanan cadangan air.
    Hal tersebut bias dilakukan pada puncak musim hujan yang untuk tahun 2020 diprediksi terjadi pada bulan Februari - Maret dan pada musim peralihan musim dari musim hujan ke musim kemarau April - Mei.
  2. Perlu pemanfaatan teknologi modifikasi cuaca lebih awal untuk meningkatkan kebasahan lantai lahan gambut dan mengisi waduk dengan memperhatikan informasi cuaca dan iklim yang dikeluarkan BMKG.
  3. Waspada Puncak Musim Hujan 2020 yang diprediksi terjadi pada bulan Februari dan Maret terutama di Jawa, Sulawesi Tenggara dan Papua yang diprakirakan akan mendapat hujan bulanan dengan kategori tinggi sampai sangat tinggi.
  4. Peningkatkan peran serta masyarakat dikawasan potensi kebakaran hutan lahan untuk mencegah terjadinya kebakaran hutan dan lahan terutama pada musim kemarau bulan Juni, Juli dan Agustus perlu ditingkatkan melalui edukasi bersama para pihak yang berkepentingan pada pengendalian kebakaran hutan dan lahan.

Jakarta, 30 Desember 2019

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika
Prof. Dwikorita Karnawati, M.Sc., Ph.D.



Analisis Cuaca,Iklim dan Gempa Bumi,Refleksi Kebencanaan 2019 dan Outlook 2020 Analisis Cuaca,Iklim dan Gempa Bumi,Refleksi Kebencanaan 2019 dan Outlook 2020